Kak Nurul Yang Menggairahkan

Kak Nurul Yang Menggairahkan

 

Perkenalkan nama gue Satria. Kali ini gw akan menceritakan pengalaman yang benar-benar gw alamin beberapa waktu lalu, pengalaman yang merubah hidup gw, pengalaman yang gw alami bersama kakak kandung gw sendiri. Gw adalah seorang pemuda, umur gw sekarang 18thdan masih sekolah di salah satu sekolah menengah atas swasta di kota Y. di sekolah gw termasuk siswa yang cukupr cerdas, hehehe. Perawakan gw tinggi 180cm dan berat gw 70kg. dengan wajah yang lumayan sebenarnya tidak sulit buat gw untuk mencari pacar, namun enatah kenapa sampai dengan saat ini gw masih belum tertarik untuk berpacaran, mungkin kata orang jumblo itu nasib, tapi single adalah piliham. Apalagi gw aktif di berbagai kegiatan organisasi dan kesenian.

Ok, kembali ke ceritaa gw td, Di rumah gw tinggal bersama kedua orang tua dan kakak gw satu-satunya. Kakak gw ini namanya nurul santika. Orangnya baik banget, perhatian banget ama gw (yaiyalah ade nya hehehe), walopun kadang agak2 ambeg an (maklum cewek). Umurnya sekarang 22th atau terpaut 4 tahun dari gw. Bekerja di salah satu bank nasional di kota gw. Secara fisik ka nurul ini memiliki wajah yang manis dan imut (kata temen2 gw hehehe), tingginya sekitar 160cm dan berat badan 53kg. memang agak kebanting bila dibandingin dengan tinggi gw, kadang kalau sedang ikut ortu kumpul keluarga besar gitu dikiranya gw adalah anak yang paling tua. Mungkin gw terlihat dewasa kali yaa B-). Hahhaha
Kak nurul memiliki body yang sangat aduhai, orang bilang semok, seksi + montok. Ukuran BH nya 34C, itu gw ketahui belum lama ini. Ditambah lagi pinggulnya seksi banget, perut rata sehingga menambah keindahan lekuk tubuh kak nurul. Kesehariannya kak nurul memakai jilbab, namun kalau gw perhatiin jilbab yang dikenakan ini lebih kea rah jilbab fashion, karena walaupun menggunakan jilbab tapi itu tidak menutup kemolekan tubuhnya. selain itu walaupun menggunakan jilbab, kak nurul kadang suka menggunakan baju yang cukup seksi jika bepergian. Dari mulai celana jeans ketat, kaus yang tipis, yang sering menunjukkan lekuk tubuh indahnya. Kakak gw ini dalam berteman cukup bebas, walopun tidak bebas banget, namun dia tidak pernah memilih-milih teman, jarang banget dirumah, bisa dibilang ga pernah betah kalau hanya diam dirumah saja. Pengennya jalan-jalan melulu dengan teman2nya. Sedangkan gw sendiri sedikit berkebalikan, gw termasuk cowok pendiam, kalem, lebih banyak dirumah dang a neko2.
Suatu hari tepatnya hari senin sore kalau tidak salah waktu, sekitar 1 bulan yang lalu. Waktu itu sebenarnya gw sudah tidak ada kegiatan sekolah lagi, namun gw masih di sekolah karena sedang rapat bersama teman2 anggota osis untuk membahas acara class meeting setelah selesai ujian semesteran. Saat itu gw mendapat telpon dari kak nurul:
Kak nurul :”halo satria….” Terdengar suara kakak gw dengan suara khas nya yang dimanja2in gitu.
Gw :”ya kaaak….” Jawab gw dengan nada gw bikin semanis mungkin hehe
Kak nurul :”Nanti sore jemput kakak lagi yaa, kak randy ga bisa jemput, dia lagi tugas ke luar kota. Ya jemput yaa, kakak ga ada barengan nih.”
Gw :”iya-iyaaa…huh dasar ngrepotin aja”
Kak nurul :”biarin, kakak mu ini kan princess, jadi kamu sebagai ade cowok yang baik harus siap siaga antar-jemput kakak kalau lagi dibutuhin.
Gw :”oooo jadi kalau dibuthin aja nih, ga jadi jemput ah”
Kak nurul :”ih tega banget ama kakak nya, ntar kalau kakak kenapa-kenapa dijalan gimana, kalau kakak diculik gimana?”
Gw :”yaelah parno amat, udah gede juga”
Kak nurul :“ah pokoknya nanti jemput. Titik. Nanti kakak traktir deeeeh, ya jemput yaaa….”
Gw :”iyaaa kakak ku yang paling cantik…..”
Kak nurul :”nah gitu dong, baru ade nya kakak yang paling ganteng, ywd kakak tunggu ya ntar sore”
Gw :”iyaaa”

 

Huh, dasar kak nurul, niat hari pengen pulang cepet malah disuruh njemput dulu pulang sekolah. Oiya Rany adalah pacar kak nurul, dia seumuran dengan kak nurul, bekerja di sebuah perushaan swasta di kuta gw juga. Jarak antara rumah, sekolah gw, dan kantor kak nurul memang tidak terlalu jauh, namun gw harus nunggu sampai dia pulang, karena kalau gw pulang dulu maka nanggung. Namun karena gw sudah ridak ada aktifitas di sekolah maka gw putuskan untuk langsung jalan ke kantor ka nurul saja. Perjalanan gw dari sekolah ke kantornya hanya perlu waktu sekitar 15 menit, karena jalurnya bukan jalur macet.
Sesampainya di kantor, gw langsung masuk saja, gw bilang ke security kalau gw ade nya nurul anggraini, dan tujuan kesini adalah untuk menjemputnya pulang. Setelah tau maksut gw yang sebenarnya maka gw langsung di persilahkan masuk. Pas udah di dalam ternyata kak nurul masih ada beberapa perkerjaan, akhrinya mau ga mau gw harus nunggu.
Kurang lebih 30 menit kemudian akhirnya kak nurul pun sudah menyelesaikan semua pekerjaannya dan siap pulang. Sebelum pulang kak nurul sempat berbisik kepada gw.
Kak nurul :”sstthhh… satria, ada yang nanyain kamu tuh hihihi.”
Gw :”hah, siapa? Kenapa?”
Kak nurul :’’itu temen kakak, namanya shinta, terpesona kali liat kegantengan ade kakak yang satu ini hahaha” sambil mencubit pipi gw..
Gw :’’ah kakak bisa aja, udah ah yuk pulang”
Kak nurul :”eh tunggu dulu, mau kakak kenalin ga? Lumayan tuh cantik kan…hihihi. Siapa tau kamu bisa terlepas dari status jomblo yang sudah akut itu.”
Gw :’enak aja, satria single ya, buka jomblo, udah yuk pulang, kenalannya lain kali aja”
Kak nur :”iya-iyaa….jangan cemberut gitu dong….” Lagi-lagi pipi gw kena cubit lagi, kak nurul emang paling seneng cubit pipi gw, katanyaa kebiasaan dari kecil, waktu kecil gw memang agak gemesin gituu, hehehehe.

Hari itu ternyata kak nurul lupa membawa celana ganti, sehingga waktu gw bonceng mau ga mau kak nurul duduknya nyamping. Dengan posisi seperti itu, entah sengaja atau tidak kak nurul berpegangan pinggang gw, mungkin takut terjatuh kali. Ah gw mah cuek aja. Namun yang bikin gw agak risih adalah payudara kak nurul yang kadang nempel ke punggung gw. Ah kenyal sekali rasanya. Tak terasa penis gw yang tadinya tenang perlahan mulai mengeras. Wah gawat piker gw, kalau kak nurul sampai tau yang ada bisa malu. Untung jarang rumah ke kantor tidak begitu jauh, sehingga tak lama kemudian gw dan kak nurul pun sudah sampai di rumah.
Waktu itu ketika kami sampai rumah, pas gw liat jam dinding menjukkan pukul 17.30wib. Rumah saat itu dalam keadaan sepi, gw sempet bingung nyoka pergi kemana ya? Pas gw tanya kak nurul ternyata ortu lagi pergi ke rumah sodara karena ada acara hajatan, dan mereka pergi sekitar 3 hari. Karena kak nurul belum lama bekerja maka dia tidak bisa mengambil cuti, gw sendiri sebentar lagi akan menghadapi ujian semesteran maka tidak diajak. Tapi yang gw bingung kenapa gw ga dikasih tau gitu, huuuh.
Gw :”kak, gw aku ga dikasih tau sih kalau mereka mau pergi keluar kota?”
Kak nurul :”karena kamu masih kecil, jadi cukup kakak saja yang dikasih tau’ hehehe. Kenapa? Kangen ama mama ya? Huuuu dasar anak mama”
Gw :”gw udah gede tau, buktinya kak nurul aja minta tolong jemput aku”
Kak nurul :’’ iya sih kamu udah gede, udah bisa antar jemput kakak, udah bisa lindungin kakak, tapi tetap saja kakak ini kakak mu dan anak tertua” kata kakak ku menjelaskan sambil mengusap-usap kepala gw. Ah enak banget rasanya, nyaman banget. Tanpa sadar gw pun bersandar di pundak kakak gw, uh kecium bau parfumnya yang wangi banget, aduh penis gw bereaksi lagi, tapi cuek ajalah gw, gw nikmatin aja sambil memejamkan mata. Samapai beberapa saat tiba-tiba kak nurul membuka percakapan lagi.
Kak nurul :”btw, adenya kakak yang ngakunya udah gede ini kapan ini ngenalin ceweknya ke kakak?”
Gw :”ah itu lagi itu lagi yang dibahas.”
Kak nurul :”emang kenapa, wajar kan kakak nanyain gitu? Atau jangan2 kamu……suka cowok ya?”
Gw :”dih amit2, nglantur deeh. Satria normal kak, satria masih nafsu kok ama cewek”
Kak nurul :”masa sih? Ga percaya”
Gw :”ga percaya? Liat aja tuh kebawah hehehe. Maaf ya kaak…”
Kak nurul :”bawah apaan?”
Gw :”itu yang ada di celana ku” kak nurul kemudian memperhatikan lebih jelas kearah celana gw, setelah beberapa saat sepertinya dia mulai sadar kalau penis adenya ini mengeras.
Kak nurul :”ihhhh satriaaa….itunya….”
Gw :”hehehehe”
Kak nurul :”berarti kamu nafsu ama kakak dong…” kata kakak ku sambil menjitak kepala gw, namun gw yakin itu hanya jitakan bercanda.
Gw :”ya kan aku udah bilang, aku masih normal, apalagi sekarang duduk berduaan ama kakak yang cantik ini….” Meskipun sudah tau penis ade nya mengeras, bukannya ada rasa canggung, namun kak nurul justru makin lembut mengusap-usap kepala gw.
Kak nurul :”cantik aja? Cantik aja apa cantik + seksi?” tanya kakak gw yang bikin gw agak kaget. Seperttinya kak nurul juga mulai terbawa suasana.
Gw :”ehmmm dua-dua nya heheheh” jawab gw sambil tersenyum.
Kak nurul :”dasar ya kamu, udah mulai nakal, genit nih.”
Gw :”kan udah gede kak…hehehe”
Kak nurul :”apanya yang gede hayoooo?’’ tanya kak nurul sambil mencubi pinggang gw. Karena reflek kegelian maka langsung ge pegang tangannyanya dan berusaha untuk mencubit balik. Namun tampa sengaja tangan gw justru mengenai payudaranya yang montok itu. Kak nurul sempet kaget dan menatap gw, tapi kemudian dia kemabali memcubit gw, mungkin lebih tepatnya sih gelitikin gw. Namun gw juga ga mau kalah, maka gw dan kak nurul pun gelitik2an. Sampai akhirnya gw bisa memegang kendali, mungkin karena tenaga gw lebih besar. Sekarang kak nurul posisinya berada di depan gw, jadi gw meluk dia dari belakang sambil kedua tangannya gw pegang cukup dengan satu tangan gw yang cukup kekar, nah tangan gw yang satunya sekarang leluasa untuk menggelitikin pinggang dan perutnya. Sampai akhirnya kak nurul kelelahan dan menyerah, diapun akhirnya menyandarkan tubuhnya di dada gw, dia sendiri sekarang duduk diantara kaki gw yang ngangkang.
Kak nurul :”udah-udah kakak nyerah, curang ah kamu maennya pake kekuatan, jelas laha kakak kalah” kata kakak ku sambil menolehkan wajahnya ke samping sehingga sekarang wajahnya menghadap kesamping. Gw bukannya menjawab kata-katanya namun justru malah iseng mencium pipi nya. Lagi-lagi kak nurul kaget, namun hanya sebentar saja. Tangannya yang tad berontak sekarang mulai melemah. Gw yang menyadari itu pun mulai merenggangkan pegangan tangan gw di tangannya. Sekarang kedua tangan gw menggemnggam tangannya dan berada di atas perutnya. Gw pun kembali memajukan kepala gw sehingga sekarang kepala gw dan kepala kak nurul berhimpitan.
Kak nurul :”satria…’’
Gw :”ya kak…”
Kak nurul :”kok ada yang ngganjel sih, iihhhh kamu horny ya?”
Gw :”hehe enggak lah, masa horny sama kakak sendiri”
Kak nurul :”kalau kakak yang horny gimana?” kata kakak gw, kaget juga gw mendengarnya.
Gw :”emang kakak horny?” tanya gw,
Kak nurul :”satria udah pernah gituan belum?” tanya kak nurul sambil menggoyangkan pantatnya kea rah penis gw.
Gw :”gituan apaan kak?
Kak nurul :”ah masa kamu ga ngerti sih satriaa…bener kan kamu itu memang masih jadi ade kecil kakak” kata kak nurul. Kali ini dia semakin mendesakkan pantatnya ke penis gw. Terasa kenyal banget, badannya pun semakin menempel ke dada gw. Gw pun semakin mempererat pelukan ke tubuh montok kak nurul.
Gw :”oh itu, belum lah kak, kakak ini ada-ada aja”
Kak nurul :”oiya ya, kamu kan cewek aja ga punya,”
Gw :”emang kalau punya cewek bisa diginiin kak?” tanya gw sambil menyodokkan penis gw ke pantatnya sambil tangan gw berusaaha meraba payudaranya.
Kak nurul :”ya seenggaknya ada pelampiasan kalau lagi horny kaya kamu sekarang ini” kata kak nurul sambil berdiri lalu dia berlutut di depan gw. “kalau onani pernah kan?” tanyanya lagi.
Gw :”pernah kak, kenapa sih?”
Kak nurul tiba-tiba tanpa malu-malu lagi meraba penis gw dari luar celana sekolah gw, diapun ternsenyum.
Kak nurul :”kakak kocokin ya satria, kasian tegang banget tuuuh….” Kata kak nurul dengan suara agak dibuat-buat gitu, dan dia sudah mulai melepas ikat pinggang gw dan menurunkan resleting celana gw. Gw waktu itu hanya bisa pasrah. Gila mimpi apa semalam, diraba-raba wanita cantik, imut, montok, berjilbab, masih menggunakan baju kerja, dan tak lain adalah kakak gw sendiri. Sekarang celana gw sudah turun sampai ke mata kaki. Tinggal celana dalam saja. Kak nurul sepertinya sedang mempermainkan suasana, mungkin agar terlihat erotis biar aku semakin horni. Dia sengaja berlama-lama memainkan penis gw dari luar celana dalam. Sampai akhirnya kak nurul menarik celana dalam gw sehinga sekarang tidak ada lagi kain yang menutupi penis gw. Terlihat jelas kak nurul kaget dan mungkin kagum juga dengan ukuran penis gw (info saja, ukuran penis gw adalah 18cm dengan diameter hamper 6cm).
Kak nurul :”satriaa punya kamu gede banget…”
Gw :”kan tadi aku udah bilang kak, satri udah gede, penis nya juga”.
Kak nurul sudah tidak memperhatikan gw lagi, kini dia lebih fokus kea rah penis gw. Digenggamnya penis gw, kemudian dikocok-kocok, mula-mula pelan, kemudian cepat, pelan lagi. Begitu seterusnya. Oh nikmbat banget rasanya, baru kalii ini gw ngerasaiinnya. Setelah beberapa saat ngocok batang penis gw, tiba-tiba kak nurul menundukkannya kepalanya dan kemudian dia menjilati kelereng gw.
Gw :”owwh aahhhhh….enak kakk….ohhhh”
Kak nurul semakin meningkatkan keagresiftasannya dan kemudian memasukkan ujung penis gw ke mulutnya. Oh kontras sekali, penis gw yang besar msuk ke dalam mulutnya yang kecil imut. Kak nurul mulai memaju mundurkan kepalanya sambil matanya melirik kea rah gw. Gw yang keenakan hanya bisa merek melek menahan nikmat.
Lebih kurang 15 menit kak nurul mengoral penis gw dengan mulutnya, namun belum ada tanda2 gw mau keluar, karena merasa capek kak nurul pun bangkit dan duduk kemabli di samping gw. Gw yang merasa kecewa kemudian bertanya.
Gw :”kok berhenti sih?”
Kak nurul :”kakak capek, kamu hebat ya, kak randy aja kalau udah kakak sepongin kaya gitu paling lama 10 menit juga mucrat dia” kak nurul sekarang posisinya duduk disamping gw menghadap ke gw sambil mengocok batang penis gw.
Gw :”nah kan ketahuan, sering ya gituan?”
Kak nurul :”hehehe jangan bilang2 papa mama yaah” pinta kak nurul sambil mempercepat kocokan…
Gw :”tergantung, kalau kakak ga bisa bikin aku mucrat ya aku bilangin ke papah”
Kak nurul :”oohhh kamu pengen kakak bikin muncrat ya” bisik kak nurul di telinga gw dengan diteruskan dengan menjilati telinga gw. “kalau bikin muncratnya ga pake mulut gpp ya?”
Gw :”trus pake apa?”
Tanpa menjawab, kak nurul langsung berdiri di depan gw, mengangkat rok panjangnya tinggi-tinggi, dan tanpa gw duga dia langsung menarik celana dalamnya kebawah sampai terlepas.
Kak nurul :”kalau make ini gimana? Kamu psti suka…” kata kak nurul sambil menariik tangan gw dan meletakkannya ke vaginannya. Gw yang tidak mengira bakal sejauh itu hanya bisa bengong saja, namun karena tidak mau menyia-nyiakan kesempatan ini langsng saja gw tarik tubuh kakak gw hingga jatuh kepangkuan. Kami pun kembali berciuman dengan hot nya, kalii ini tangan gw lebih aktif meraba-rab lekuk demi lekuk tubuhnya, hingga pada akhirnya tangan kanan gw sampai pada vaginanya. Gw usah bagian sensitive itu dan kak nurul pun mendesah.
Kak nurul :”ohh terus….usap terus…masukin…puasin kakak de…ahhhhh” mendengar desahan kak nurul yang sudah tidak terkendali membuat gw semakin bersemangat. Gw coba masukin jari gw ke dalam vagina kak nurul. Gw main-mainin jari gw disitu, terasa banget vagina kak nurul makin lama makin basah dan becek. Sampai akhirnya kak nurul memohon kepada gw untuk masukin penis gw vaginannya.
Kak nurul :”owh satriaaaa….kakak ga kuat owh aaahhhh….masukin kontol kamu ohhhh kakak tahan lagi….”
Mungkin karena tau gw yang belum berpengalaman, maka kak nurul mengambil inisiatif untuk bangkit dan menarik rok panjangnya sampai ke perut nya. Kini kak nurul berdiri di sofoa dengan menggunakan lututnya dengan posisi kedua lututnya mengangkang sehinga badan gw diantara kuduanya. Kak nurul yang sepertinya sudah ga sabar segera memegang ujung penis gw dan mengarahkannya ke lubang vaginannya. mula-mula hanya digesek2kan namun beberapa saat kemudian kak nurul mulai menurunkan badannya sehingga otomatis kak nurul menduduki penis gw. Awalanya agak susah karena ukuran penis gw yang cukup besar. Namun setelah beberapa saat kahirnya batang penis gw masuk seluruhnya ke dalam vagina kak nurul.
Kak nurul :”oh satriaaaa….kontol kamu gede banget sih, lebih gede dari punya randy brengsek itu”
Gw :”terus goyang kak, nikmat banget kak, memek kakak enak banget, berasa banget mijit2 kontol aku”
Kak nurul :”oohhh satriaaa kamu kuat banget…..oh enaaakkk…….”
Gw :”enakan mana sama kontol randy?”
Kak nurul :”enakan kontol kamu sayannng, ahhhhh…..randy kakak goyang 5 menit juga udah KO”
Kak nurul terus menggoyangkan pantatnya dengan irama yang pasti, kadang cepat, kadang pelan. Saat itu yang gw rasanya tiada tara nikmatnya. Kak nurul yang masih mengenakan baju kerja plus jilbabnya bergoyang sangat erotis dan liar dengan posisi penis gw yang menancap ke lubang vaginanya. Sambil sesekali gw remas payudaaranya yang montok itu, kadang sambil ciuman.
Tiba-tiba gw teringat dengan posisi dogy style, maka gw pun langsung mengangkat tubuh kakak gw. Awalnya dia ga mau tapi langsung gw jelasin mau ganti posisi karena gw sudah merasa bosan setelah hamper 20 menit dengan posisi woman on top. Aku pun kemudian membalikan tubuh kak nurul agar membelakangi gw, gw dorong tubuhnya agar merunduk sehingga kini tangannya berpegangan pada tepian sofa. Rok anjangnya yang sempat turun gw angkat lagi hingga kini lubang vaginnya terlihat kembali dari belakang. Segera kuarahkan penis gw kearah lubang vagina kak nurul, sengaja tidak segera gw masukan penis ge tapi hanya gw gesek2an saja. Kak nurul yang merasa di permaikan langsung memohon untuk segera dimasukkan.
Kak nurul :”satriiaaaaa ayo masukin, jangan hanya digesek2….”
Gw :”apanya kak yang dimasukin? Dimasukin kemana?” sengaja gw ledekin kak nurul
Kak nurul :”aahhh…cepet masukin kontol gede kamu sayaaaang!!”
Gw :”apa ka ga denger?”
Kak nurul :”kontol kamu saying, masukin ke memek kakak, kakak ga tahan, puasin kakak sa….ooohhhhhhh” suara kak nurul tertahan ketika tiba2 gw dorong penis gw dengan hentakan yang sangat keras. Terasa sekali ujung penis gw samapi mentok di dalam.
Kak nurul :”ah kamu nakal, kasar banget…owwh ah oooohhh….tapi kakak suka….entotin kakak sayangg, entotin kakak terus sampai kakak pinsan, ayo terus yang kasar aaaaahhh ooooohhhhh…..”.
Mendengar kata-kata kak nurul yang semakin liar membuat gw semakin bernafsu untuk menggenjotnya dari belakang. Dengan semangat gw terus pacu kenikmatan duniawi bersama kak nurul. Sampai akhir setelah 10 menit gw merasa ada yang mau keluar dari penis gw dan gw sudah tidak mampu menahannya lagi.
Kak nurul :”oh ah….ohhh….aaahhhh….terus sayangg…kakak mau keluar….”
Gw :”aku juga mau keluar kakak, diluar apa di dalam?”
Kak nurul :”di dalam saja sayangg, kita barengan…terus saying..oooohhhooohhh…ahhhh…aaaaahhhh……”
Kak nurul menjerit dibarengin dengan tubuhnya yang mengejang, kak nurul baru saja merasakan orgasmenya. Gw pun akhirnya juga tak tahan lagi dan muncratlah sperma gw ke daam vagina kak nurul.
Gw :”aaaahhhhh…….” Berkali2 penis gw menumpahkan sperma ke dalam vaginannya.
Gw dan kak nurul akhirnya ambruk ke atas sofa dengan posisi gw menindih kak nurul dari belakang karena posisi kak nurul yang tengkurap.
Kak nurul :”satria, kamu kuat banget, baru kali ini kakak ngrasain yang namanya orgasme, kak randy ga pernah bisa muasin kakak….”
Gw :”kakak sering maen sama kak randy ya?”
Kak nurul :”ga sering2 amat sih, lagipula sekarang sudah ada kamu, kayanya sekarang kakak sekarang bakalan akan lebih minta jatah ke kamu deeeh….” Kata kak nurul sambil rebahan di dada gw.
Gw :”jatah apa kak?”
Kak nurul :”jatah kepuasan lah sayaaang, kamu polos banget sihhh…..” kak nurul mencium gw kemudian bangun. “udah ah, yuk mandi udah malem. Ayo sini kakak mandiin kaya dulu waktu kamu masih kecil”
Gw pun akhirnya nurut aja dengan ajakan kak nurul untuk mandi bersama. Saat mandi kami mengulangi permainan tadi sekali. Ini menjadi awal kisah cerita gw dengan kakak kandung gw, kak nurul.

Rate this article!
Tags:
author

Author: